Mengintip Serunya Sharing Session: Latex Edition

 

Hai gaes, PPI Aberdeen di tanggal 9 November 2018 ngadain sharing yang unik nih, yakni: sharing pemanfaatan Latex (baca Lay(out) Tech(nology)) dengan menggunakan Overleaf. Sharing ini dipandu oleh kakak Agung Toto Wibowo yang kece badai. Doi sering dipanggil “Atw” gaes. Saat ini doi di University of Aberdeen sedang menjalani studi di bidang Computing Science. Doakan doi dimudahkan studinya, cepet lulus dan barakah ilmunya ya gaes.

Sudah pada tau belum gaes Latex? Bukan sebangsa karet lho ya. Latex yang dibagi saat itu adalah program untuk menuliskan dan editing berbagai artikel ilmiah gaes. Mungkin sudah pada sering yak ngedit tulisan di Ms Word? Nah di Latex kita bisa nulis berbagai format gaes, bisa berupa paper, poster, laporan teknis, buku atau hal semacamnya buat alternatif bisa menggunakan Latex ini. Enak gaes, satu aplikasi sudah bisa digunakan macem-macem. Kak Atw sendiri selama studi sudah publish beberapa paper dengan menggunakan Latex ini gaes. Intip sendiri dong di Google scholarnya.

Slide yang dibuat kak atw juga dibuat dari latex. Slidenya dapat diunduh di sini gaes (http://agungtoto.web.id/2018/11/08/pakai-latex-nya-di-halaman-sebelah-overleaf-saja-gampang-kok/). Ada dua file ya gaes: Slide presentasi dan modul penggunaan Latex. Pada download juga gih buat bahan bacaan gitu.

Bagi yang pengen nyoba-nyoba Latex nih, ga perlu repot install program apa-apa gaes. Cukup kunjungi overleaf.com, nanti register di sana dengan akun google kamu. Langsung deh bisa create dokumen dengan Latex. Pas awal-awal sih mungkin kita akan sedikit bingung, karena prosesnya mirip pemrograman gitu. Kak Imam Tyo contohnya gaes, pas awal doi langsung keinget bahasa pemrograman Visual Basic.

Di pelatihan lalu nih gaes, kak Atw mengusung konsep CPP: Copy and Paste Programming. Jadi tinggal “copy” contoh-contoh yang diberikan kak Atw, terus “paste” ke dokumen kita. Jadi deh… tara…. Dokumennya langsung terformat dengan sendirinya. Saat pelatihan kemarin sih kak Atw bahas dari yang dasar sampai intermediate. Mulai dari cara membuat dokumen, membuat bab/subbab (section/subsection), menambahkan gambar, memformat tulisan, membuat table (dan masih ada yang lain lagi).

Keren habis lah gaes. Banyak dari peserta yang amaze dengan kemampuan Latex ini. Kak Aziz misalnya gaes, doi terkesan pas nambahin daftar isi (table of content). Cuma nambah perintah “\tableofcontents” terus daftar isinya jadi. Udah gitu setiap nambah bab atau sub-bab otomatis terupdate tuh table of contentnya. Ditengah-tengah pelatihan kak Reza juga terbegong-bengong waktu kak Atw ngedemoin gimana mengatur sitasi (referensi) pakai Latex. “Cuma gitu doang???” gitu gaes katanya.

Eh… engga cuma segitu saja gaes. Pas kak Atw ngejelasin gimana nulis rumus di Latex dengan kakas Latex generatornya myscript.com(https://webdemo.myscript.com/views/math/index.html), kak Ali protes gaes. Gimana engga, kak Atw cuman nulis rumusnya pake mouse, kayak goresin pensil gitu gaes, terus tau-tau muncul kode Latexnya. Tinggal copy and paste deh gaes ke dokumen kita. Beuh.. kak Ali pengen gaes fisilitas kayak gitu di Ms Word. Sayangnya ga ada gaes, gimana dong.

Ditengat-tengah sesi gaes, kak Atw demoin dong gimana rasanya “collaborative writing” pakai Overleaf. Semua peserta diminta ngelengkapi artikel yang sudah dibuat kerangkanya. Wah.. heboh gaes. habis kolaboratornya ada 20an orang. Masing-masing peserta nulis sendiri-sendiri gitu, kayak di google doc, cuma ini untuk Latex. Ada yang nambahin gambar, ada yang cuman begong karena dokumennya tau-tau pada nambah sendiri. Seru lah gaes.

Di akhir demo “collaborative writing” kak Atw ga sengaja ngedelete file tulisan gaes. Dan enaknya pakai overleaf gaes, ternyata dokumennya otomatis di backup sama dia. Alhamdulillah. Untung masih ada dokumennya. 😀 Kebayang kan gaes kalau nulis buku thesis terus ga sengaja lampu mati, atau kedelete. Nyesek banget ga tuh gaes?

Dan ga cuman itu dong gaes. Kak Atw juga ngedemoin gimana caranya nulis artikel di berbagai media publikasi ilmiah. Contoh yang saat itu dikasih sih format Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE), Association for Computing Machinery (ACM) dan buku thesis University of Aberdeen. Whaa… Kita sebagai penulis tinggal fokus ke isinya saja gaes. Ga usah bingung dengan format-format lain kayak di word gitu. Kak Atw sih nambahin kayak gini: kalau paper kita di reject, terus pengen dipublih di tempat lain, bisa tuh tinggal di copy paste, dan taraa… sdh terformat gaes. Kak Atw juga sharing pengelaman kalau hasil publikasinya tinggal naroh gitu saja dari format publikasi ke format buku thesis University of Aberdeen. Pasti pada punya pengalaman dong kalau Copy and Paste di word setelahnya kita harus ngedit-ngedit lagi. Di Latex engga gaes.

Di akhir sesi gaes, banyak banget nih pertanyaan yang dilontarkan peserta ke kak Atw. Namun sayang gaes, kak Atw ga bisa jawab semua. Yang sulit nih gaes, datang dari kak Kharis. Sederhana sih pertanyaanya: apa kelebihan Latex dari Ms Word? Kak Atw sih sudah nyoba jawab kalau di Latex bisa buat dokumen selain yang word bisa buat (kayak poster, slide, dan lain-lain). Terus kak Atw juga nambahin kalau sdh banyak template lain kalau buat kalender atau yang lainnya bisa dibuka sendiri gaes di sharelatex.com. Tapi kayaknya kak Kharis masih kurang puas gitu. Pengen jawaban lebih. Nah beruntung saat itu ada mama Mia yang pakai Latexnya jauh lebih advance dari kak Atw.

Mama Mia nunjukin gaes kalau make Latex berbagai format laporan yang di word beliau ga tau gimana cara buatnya, di Latex bisa dibuat. Mama Mia juga nunjukin proses integrasi aplikasi-aplikasi statistik seperti Stata, dan SPSS ke Latex. Waa seru banget nih gaes, kak Atw juga amaze banget dengan yang dibuat mama Mia. Beneran sharing, peserta dapat ilmu, kak Atw juga dapat ilmu baru dari yang lain (termasuk dari mama Mia).

Buat yang pengen tau artikel tulisan kak Atw bisa maen ke blognya ya gaes: agungtoto.web.id

Cool.. Tunggu sharing-sharing yang lain dari PPI Aberdeen ya gaes.

 

Penulis: Agung Toto Wibowo

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s